Uncategorized

Dana Kemanusiaan Kompas Beri Bantuan APD kepada Puskesmas Kebon Jeruk

Yayasan Dana Kemanusiaan Kompas (DKK) ikut serta dalam membantu penanggulanganpandemi virus corona atau Covid 19 di Indonesia. Caranya denganmenyalurkan bantuan berupamaskerdan alat pelindung diri (APD) kepada Puskesmas Kecamatan Kebon Jeruk, Jakarta Barat. Bantuan tersebut diserahkan langsungKetua Yayasan DKK, Rusdi Amral kepadaKepala Puskesmas Kecamatan Kebon Jeruk, Yefy Eskar.

Rusdi mengatakan, total ada1000maskerkain, 100 baju pelindung diri (Hazmat Suit) sekali pakai dan 10 Hazmat Suit Premium yang dapat dipakai 10 kali yang diberikan. "Adapun seluruh bantuan tersebut datang dari sumbangan pembaca harian Kompas," kataRusdi usai penyerahan bantuan di Puskesmas Kebon Jeruk, Kamis (9/4/2020). Sementara itu, Kepala Puskesmas Kecamatan Kebon Jeruk Yefy Eskar menyambut baik bantuan APD yang diberikan untuk tenaga medis di puskesmas tersebut.

Pasalnya, meski saat ini stok APD masih mencukupi dari Dinas Kesehatan DKI Jakarta, namun kebutuhan akan APD cukup tinggi mengingat pandemi corona yang masih terjadi. "Karena APD hanya boleh sekali pakai habis itu harus dibuang. Sehingga dari waktu ke waktu stok yang kami miliki semakin menipis," katanya. Yefy menjelaskan, setiap harinya mereka membutuhkan 50 sampai 70 pasang APD untuk seluruh tenaga medis di tempat tersebut.

"Sehingga kami cukup berterima kasih atas keperdulian Kompas terhadap keselamatan dan kesehatan tenaga medis kami," katanya. Sementara itu, Rusdi mengatakan selain Puskesmas Kebon Jeruk, Yayasan DKK juga menyerahkan bantuan ke 38 titik puskesmas dan rumah sakit rujukanCovid 19di seluruh Indonesia. Saat ini saja, sudah sebanyak 3.500 set baju pelindung diri yang telah didistribusikan, baik ke rumah sakityang dikelola pemerintah pusat mupun daerah, serta sejumlah rumah sakit swasta di luar Jakarta yang menangani pasienCovid 19.

"Ini sebagai bentuk kepedulian kami kepada tenaga medis Indonesia. Hal itu lantaran tenaga medis sebagai garda terdepan penangananCovid 19. Semoga ini bisa menjadi dorongan semangat tenaga medis," kata Rusdi. Tak hanya itu, Yayasan DKK juga akan rutin memberikan 600 nasi kotak untuk para tenaga medis setiap harinya. Mereka juga telah sediakan bantuan sembako untuk masyarakat menengah ke bawah yang terdampak ekonomi karenaCovid 19.

"Kami juga siapkan 4000 sembako untuk masyarakat dan mahasiswa mahasiswa yang pendapatannya berkurang karena wabah ini," kata Rusdi. Rusdi menyatakan, DKKjuga menyalurkan lebih 30.000 lembar masker kain untuk masyarakat umum seiringdiwajibkannya masyarakat menggunakan masker di luar rumah. "Sebanyak 7.000 lembarmasker kain didistriubusikan untuk pengguna transportasi umum, sedangkan sisanya dibagikan kepada masyarakat tergolong rentan seperti Ibu ibu lansia, pekerja informal sertakalangan mahasiswa," ujarnya.

Dalam menyalurkan bantuannya, DKK juga bekerja sama dengan Ikatan Alumni Universitas Indonesia (Iluni UI) dalam pembuatan 20.000 cairan pembersih atau hand sanitzer sertapembuatanmasker. Kemudian, DKK juga menyediakan 10 unit tempat cuci tangan pada tempat tempat pelayanan publik di Jakarta. Adapun total bantuan masyarakat yang telah disalurkan DKK selama masa tanggapCovid 19telah mencapai Rp 1,6 Miliar.

Tagged , , , , ,

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.